“The Traveller--Two roads diverged in a wood and I – I took the one less traveled by.” – Robert Frost! Catatan Perjalanan.: The Gold for Green

Catatan Perjalanan.

Jul 18, 2012

The Gold for Green


(COMDEV Success Story PT Badak NGL dalam meraih PROPER GOLD 2011)

Perkembangan Bontang menjadi Kotamadya membuat visi dan misi serta imlementasi program Community Development (Comdev) PT Badak NGL berubah dari sebagai agen pembangunan menjadi mitra pemerintah dalam memajukan dan memandirikan masyarakat. Program-program yang awalnya bersifat infrastruktur secara bertahap dialihkan ke program yang bersifat sustainable dan peningkatan kemandirian masyarakat dalam menghadapi era pasca Migas.

Sebagai perusahaan non profit, 70% keuntungan PT Badak NGL masuk ke kas negara dan 30% ke Gas Producers (Total, Vico dan Chevron). Sebagai bentuk komitmen perusahaan pada pemberdayaan masyarakat dan lingkungan sekitarnya, dalam anggaran operasional perusahaan selalu mengalokasikan dana Comdev sekitar Rp 9 Miliar setiap tahunnya.

Perencanaan Program-program Community Development
Dalam merencanakan programnya, Comdev melakukan social mapping guna mengetahui potensi maupun permasalahan yang di masyarakat dan dalam rangka sinkronisasi dalam rangka pembangunan daerah, perusahaan juga melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kota Bontang yang salah satunya melalui partisipasi dalam Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrembang) Kota Bontang.

Perencanaan program menggunakan metode Participatory Rural Appraisal (PRA) yang menekankan keterlibatan masyarakat dalam memecahkan masalah dan menentukan kebutuhan mereka sendiri. Pendekatan ini memungkinkan masyarakat (perorangan/kelompok) maupun instansi/lembaga pemerintahan untuk mengajukan proposal dan surat permohonan melalui Communication Section.

Untuk menjawab kebutuhan masyarakat dalam peningkatan ekonomi, peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM), akses sarana dan prasarana publik, serta kelestarian lingkungan, perusahaan membagi jenis kegiatan Comdev pada tiga kategorisasi program Comdev, yaitu Community Empowerment (CE), Community Services (CS), dan Community Relations (CR). Khusus untuk Community Relations ditangani oleh Stakeholder Management.

Kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam program CE adalah Dana Bergulir, Mitra Binaan, serta Pelatihan dan ketrampilan. Program CS meliputi program Pendidikan, Infrastruktur, Kesehatan, Keagamaan, Olahraga, Kesenian, dan Budaya.
Alur Pelaksanaan Community Development PT Badak NGL

















Implementasi dan Evaluasi program

Indikator kinerja program-program Comdev PT Badak NGL mengacu pada peningkatan ekonomi, kualitas SDM, penyediaan akses sarana dan prasarana publik, serta kelestarian lingkungan yang terimplementasi ke dalam enam bidang program unggulan, yaitu kredit modal usaha/ dana bergulir, penggemukan sapi, konservasi & diversifikasi Mangrove, Bank Sampah & 3R, Pembinaan & Sertifikasi Welder, dan Local Business Development (LBD).

1.      Kredit Modal Usaha (Dana Bergulir)

Bertujuan membuka peluang modal usaha dan peningkatan ragam usaha masyarakat. Bekerjasama dengan Bank Dhanarta (konvensional) dan BMT Mitra Amanah (syariah), Comdev PT Badak NGL menggulirkan total dana abadi sebesar Rp2,945 Miliar yang akan dipinjamkan tanpa agunan dan berbunga rendah pada masyarakat. Program yang telah berjalan sejak tahun 2009 ini, berhasil membantu 747 nasabah di beberapa wilayah Kota Bontang dengan tingkat kenaikan penghasilan 75%
















2.      Penggemukan Sapi, Biogas dan Pupuk Organik
Program ini mulai dilaksanakan tahun 2008. Tujuan adalah untuk memasok kebutuhan sapi pedaging dalam rangka Hari Raya Idul Adha dan membantu peningkatan penghasilan para petani di Desa Suka Rahmat (wilayah perbatasan Bontang dan Kutai Timur) dengan memberikan usaha sampingan penggemukan sapi. Melalui program dana bergulir dari BMT Mitra Amanah, para petani mendapatkan sapi bakalan untuk digemukkan dan dijual menjelang Hari Raya Idul Adha. Dengan pembagian hasil penjualan 70% untuk peternak dan 30% untuk BMT Mitra Amanah, setiap tahunnya peternak mendapat penghasilan tambahan rata-rata Rp 3 juta per ekor. Anggota kelompok yang awalnya berjumlah 11 orang kini meningkat menjadi 26 orang.   Usaha penggemukan ini juga melahirkan manfaat baru bagi peternak  yaitu pemanfaatan limbah untuk biogas dan pupuk dari kotoran sapi.

Pengembangan Program:
a.      Instalasi Biogas
Comdev PT Badak NGL membangun Instalasi Biogas sebagai turunan program untuk memanfaatkan kotoran sapi menjadi energi pembangkit listrik bagi warga Desa Suka Rahmat yang belum mendapatkan fasilitas listrik. Dengan memanfaatkan kotoran dari 11 sapi, instalasi biogas menghasilkan 5 ribu watt listrik untuk menerangi 15 rumah selama 5 jam.
b.      Pengolahan Kompos
Limbah buangan Biogas masih dapat dimanfaatkan menjadi kompos. Comdev PT Badak NGL bekerjasama dengan Balai Pengkajian Teknologi Peternakan Kalimantan Timur melakukan pelatihan pembuatan kompos dari limbah buangan Biogas. Kedepannya, pemanfaatan limbah ini akan dikembangkan menjadi usaha pengolahan kompos.



3.      Konservasi & Diversifikasi Mangrove

Usaha pembibitan dan penanaman Mangrove oleh Kelompok Tani Lestari Indah mulai dilaksanakan pada bulan September 2010 melalui pengadaan kelengkapan peralatan pembibitan dan penanaman berupa perahu, pollybag, paranet, dan boot. Program ini mampu meningkatkan produktivitas bibit dari sebelumnya sekitar Rp 50 ribu bibit/bulan menjadi Rp 90 ribu bibit/bulan. Dengan harga jual bibit Rp 2500/batang, pendapatan anggota kelompok tani sekitar Rp 1 juta/bulan. Selain, dengan bertambahnya luas areal mangrove member tambahan pendapatan anggota dan nelayan dari penangkapan ikan, kepiting, tiram, dan kerang-kerangan sekitar Rp 600 ribu/bulan.

Pengembangan Program

a.      Konservasi & Ekowisata Mangrove

Comdev PT Badak NGL mengembangkan program ini dengan perencanaan ke arah kawasan Konservasi dan Ekowisata Pendidikan Mangrove. Berdasarkan hasil pemetaan yang dilakukan bersama Dinas Tata Kota, Bappeda, Badan Lingkungan Hidup, dan Dinas Perikanan, Kelautan, dan Pertanian (DPKP) Kota Bontang, disepakati bahwa wilayah konservasi yang dikelola Comdev PT Badak NGL seluas 65 ha di sekitar wilayah Tanjung Laut Indah dan Pulau Kedindingan.

b.      Kelompok Diversifikasi Produk Non Kayu Mangrove
Untuk meningkatkan kesadaran pentingnya kelestarian hutan Mangrove, Comdev PT Badak NGL bekerjasama dengan DPKP Kota Bontang, Kelurahan Tanjung Laut Indah, dan Kelompok Tani Mangrove Wonorejo Surabaya melakukan Pelatihan Diversifikasi Produk Non Kayu Mangrove  kepada anggota Ibu-ibu Kelompok Tani Lestari Indah. Hasilnya berdiri kelompok ibu-ibu pembuat makanan dari buah Mangrove dengan jumlah awal lima orang . Kelompok ini memproduksi teh dari daun Mangrove, dodol, brownies, dan sirup buah Mangrove. Saat ini produksi mereka masih dalam tahap promosi dan menunggu hasil uji kesehatan produk dari Dinas Kesehatan Kota Bontang.
4.      Bank Sampah
Program yang bekerjasama dengan LSM BIKAL (Bina Kelola Lingkungan) ini dibentuk April 2011 dengan  tujuan meningkatkan kesadaran masyarakat untuk mengurangi sampah plastik dengan melakukan daur ulang yang memiliki nilai ekonomi. Melalui pelatihan kerajinan produk sampah dan botol plastik yang dilakukan LSM BIKAL, saat ini Bank Sampah telah memiliki 19 orang pengrajin daur ulang yang terdiri dari para ibu rumah tangga. Melalui kerjasama penjulana dengan PNPM Mandiri serta keikutsertaan dalam pameran atau bazaar, produk daur ulang ini telah banyak menerima pesanan. Anggota kelompok yang terdiri ibu-ibu rumah tangga mampu memperoleh penghasilan Rp 400 ribu/bulan dari hasil membuat produk kerajinan












5.      Pelatihan & Sertifikasi Welder

Sejak tahun 2009, PT Badak NGL melakukan pelatihan dan sertifikasi untuk juru las Migas (welder) di Kota Bontang. Sertifikasi yang diperoleh dapat digunakan untuk mencari kerja ke perusahaan-perusahaan Migas di dalam maupun luar negeri. Perbandingan penghasilan juru las biasa dengan bersertifikat Migas cukup signifikan. Juru las biasa hanya menerima rata-rata Rp 4,5 juta/bln, maka juru las bersertifikasi Migas dapat memperoleh penghasilan rata-rata Rp 10 juta/bln di dalam negeri) dan Rp 25 juta/bln di luar negeri).

6.      Local Business Development (LBD)

Program ini merupakan pemberdayaan pengusaha lokal untuk menjadi supplier yang memasok  kebutuhan material PT Badak NGL dan telah berlangsung sejak tahun 2007. Ada dua sistem pengadaan barang yang diterapkan, yaitu Pembelian Nilai Kecil (PNK) dengan ikatan kontrak dan melalui tender elektronik (E-procurement).

Dimensi keberdayaan muncul saat perusahaan melakukan pelatihan pengisian tender online kepada pengusaha local, dan penyediaan fasilitas warnet bagi pengusaha yang ingin mengikuti tender online serta sharing informasi dan kebijakan melalui pertemuan tahunan antara supplier dan perusahaan.

7.      Indeks Kepuasan Masyarakat
Berdasarkan Laporan Pelaksanaan, Pengelolaan, dan Pemantauan Lingkungan Hidup yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH) Universitas Mulawarman, Samarinda, diketahui bahwa Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) masyarakat Kota Bontang terhadap pelaksanaan Comdev PT Badak NGL mencapai nilai 93%. Ini membuktikan bahwa pelaksanaan Comdev Perusahaan diakui memberi manfaat bagi sebagian besar masyarakat di sekitar Perusahaan


8.      Penghargaan:

1.    Awang Farouk Award 2010; Penghargaan bagi Perusahaan yang peduli dunia pendidikan di Kaltim.

2.    Penghargaan dari Walikota Bontang 2011: Perusahaan yang secara konsisten menjalankan program CSR

3.    CSR Award Gold untuk Program Dana Bergulir bagi Ternak Mandiri 2011

4.    CSR Award Platinum untuk Program Beasiswa “Badak Cerdas” 2011

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home